[GarisHorizon] gue orang awam. gue posting hal ini cuman pengen ngeluarin pendapat gue yang minim pengetahuan. siapa tau dari pengunjung blo...

Donor darah dan opini gue

/
6 Comments
[GarisHorizon] gue orang awam. gue posting hal ini cuman pengen ngeluarin pendapat gue yang minim pengetahuan. siapa tau dari pengunjung blog ini ada yang bisa ngelurusin pemahaman gue, yang mungkin salah n perlu dibenerin.

di SMKN 1 Subang, sekolah gue. kemarin tanggal 09 Maret 2011 ada acara pendonoran darah, tentu aja yang ngadain PMI *yaiyalah, masa TNI*. menurut sebagian besar umat manusia di dunia, menjadi pendonor darah adalah tindakan mulia. gimana nggak? kita -dengan suka rela- ngasihin sebagian darah kita buat orang lain dengan tujuan ngebantu orang-orang dalam bidang medis.  

gue ikut ngedonor kagak?
nggak.
kenapa?

well, alesan pertama gue yaitu gue takut jarum. asli. gue kalo lihat jarum n darah sebagai tambahannya, tubuh gue langsung lemes n merinding abis. sensasinya itu looooh. brrrrr.

tapi, kalopun dipaksain sebenernya bisa-bisa aja, gue pikir gue bisa bertahan buat "niat mulia" gue. sayangnya, sedikitpun gue emang gak ada niat buat ngedonorin darah gue. alesannya simpel, coba liat deh berita dari antara news ini. berita lama emang, berita tahun 2008, di situ tertulis harga 1 kantong darah adalah Rp. 155.000.00,- *sekarang berapa ya?* dari situ gue punya pemikiran

"koq darah gue yang notabene kita kasih secara cuma-cuma, malah dijual. lumayan mahal lagi"

siapa yang diuntungin disini?... 
tetap aja kan, suatu saat kalo kita butuh darah, kita diharuskan buat beli?...
so, apakah kita benar-benar telah "menyumbang"?...

NB : catatan siswa bebal, yang minim pengetahuan dan wawasan.


You may also like

6 komentar:

  1. misalnya kita donor darah untuk keluarga sendiri tetap dikenakan biaya kok Kang, katanya untuk operasional peralatan donor.

    BalasHapus
  2. proses dari darah itu diambil dari pendonor, sampai ke tangan yang membutuhkan itu panjang dan gag murah juga lho..
    kita juga ga mau kan si korban dapet darah yang ga baik.. :)
    *sorry, gue anak PMI.. ~(˘▽˘~)(~˘▽˘)~

    BalasHapus
  3. To Djangan Pakies dan Svqro : wah.. ternyata gitu ya?.. biaya buat memprosesnya emang gak murah ya?.. *baru ngerti*

    BalasHapus
  4. aku juga takut darah =.="
    pernah liat se-kontainer darah, wuaaah merinding rasanya =.="

    BalasHapus
  5. wash, repot juga kalau donor darah dimanfaatkan oleh orang2 yang ndak peka terhadap nilai2 kemanusiaan, mas garis. kok tega2nya berbuat seperti itu, ya?

    BalasHapus
  6. gua juga ngak pernah donor dara...
    gua juga berfikiran seperti itu..

    butuh tulisan seputar ilmu ekonomi kunjungi repository unand :
    jurnal ekonomi andalas

    BalasHapus