adalah ruang yang membuat sesak. terpaksa menyesuaikan diri agar setidaknya bisa merasa "agak" nyaman. tapi tentu saja jauh dari ...

Ruang sempit...

/
19 Comments
adalah ruang yang membuat sesak. terpaksa menyesuaikan diri agar setidaknya bisa merasa "agak" nyaman. tapi tentu saja jauh dari rasa leluasa. 

terbatasnya ruang gerak dan semakin sedikitnya hal-hal yang bisa dikerjakan. pagi, siang dan senja berlalu begitu saja. seolah tak ada arti. hanya sebatas aliran waktu yang numpang lewat. singkatnya, membosankan dan menyedihkan dikali kuadrat. entah apa saya harus menyebutnya.

dan akhir-akhir ini, saya merasa terjebak di ruang sempit ini. hari-hari seperti berlalu begitu saja. bangun pagi, kerja disiang hari, pulang sore, tidur larut, dan kembali bangun dipagi hari dengan rasa lelah. saya sendiri sedih. tapi mau gimana lagi coba.

tulisan kali ini kayaknya cuman keluhan ya.. dan bawa aura negatif kalo dibaca. tapi buat saya yang menulisnya, ini kayak terapi. dan saya baru nyadar kalau blog ada memang untuk ini. 

all i want to say is, ketika saya menulis ini, semoga saja hati, ruang, dan waktu yang saya tempati dan jalani tidak lagi terasa sempit. itu aja sih.. selebihnya, saya pengen punya alasan lagi untuk melakukan apa yang sedang saya lakukan. tidak sebatas kewajiban atau tuntutan. yang sepertinya memang itulah penyebab utama sempitnya "ruangan" saya. huft.

seseorang pernah bilang "orang yang patut dikasihani adalah mereka yang bekerja dan berbuat sesuatu tetapi dimarahi oleh nuraninya sendiri"

semoga saya tidak termasuk orang yang patut dikasihani... 

ruang kecil dan sempit, semoga masih ada mimpi yang tersisa



You may also like

19 komentar:

  1. nii namanya sisi lain.. buat yg baca jadi keluhan yg nyebelin.. buat yg nulis jadi terapi.. hehehe.. keren juga sudut pandangnya.. tapi klu makin sering.. kita semua jadi tau apa maksudnya kan ;p

    BalasHapus
  2. mesti ada ac kalo udah sempit gitu hehee

    BalasHapus
  3. mungkin butuh refreshing nih mas arif..hehe

    BalasHapus
  4. sesempit apapun ruangan semua tergantung diruang hati ya sob, kalau hati lapang tidak akan ada lagi cerita ruang sempit

    BalasHapus
  5. Sempit tak selalu penderitaan kok, kang Arif Chasan. Sesak seakan masih terus diberi kesempatan tuk bernafas terus menerus. Semoga selalu leluasa dalam menyalurkan ide dan kreasi, walaupun berkarya di meja kerja sempit....

    SUKSES Arif Chasan

    BalasHapus
  6. yah semua orang pasti pernah galao. pengalaman pribadi gan. he he

    BalasHapus
  7. keadaan seperti ini sepertinya semua orang mungkin juga pernah merasakannya yah sob...

    BalasHapus
  8. benar, yg paling penting bersyukur. jgn ngeluh lagi..

    BalasHapus
  9. jangan sempit2 ntar terbiasa pelit

    hehe

    mending lapang hati
    murahlah rezeki

    ya ga hehe

    BalasHapus
  10. Lapangkan pikiran dan lapangkan dada aja untuk sementara bang.
    Semoga nanti bisa dapet ruang dan waktu "leluasa"
    Semangat!
    :)

    P.S.
    Join KEEP CALM AND WIN GIVEAWAY!
    Menangkan 2 novel, 2 komik, 1 kacamata keren dan pulsa, hanya dengan menuliskan soundtrack film favorit!
    cuma sampai 30 Maret!

    BalasHapus
  11. rif susah banget komentar disini baru bisa pas aku pencet balas komentar nih
    ngomong ngomong... ruangnya yg sempit apa kamunya yg dongkol dan berasa sumpek?

    BalasHapus
  12. jangan kelamaan di ruang sempit rif, itu bakal ngelukai diri kamu sendiri, keluar scpatnya seblummenyesal :)

    BalasHapus
  13. jangan mengharap belas kasihan dari orang lain, tetapi kasihanilah diri sendiri karena terperangkap dalam ruang sempit ,,,salam :-)

    BalasHapus
  14. Bagiku.., blog juga berfungsi sebagai ajang curhat kok. Lumayan, dengan telah bisa mengeluarkan uneg2 itu di blog, rasanya sedikit plonggg... :)

    BalasHapus
  15. kadang ruang sempit, karena kita kurang menghargai ruang yang tsb, jadi nikmati aja kaya'a lebih seru deh :)

    BalasHapus
  16. rif arif semangat... semangat :))

    BalasHapus
  17. ruangan yang sempit memang menjadi kita kuarang nyaman gan

    BalasHapus