minggu dini hari (7 April 2013), tepatnya pukul dua pagi kami sudah siap di jalan kecil depan homestay untuk mengawali trip kami ke gunung b...

#MalangTrip Part 2 of 2 [end]

/
21 Comments
minggu dini hari (7 April 2013), tepatnya pukul dua pagi kami sudah siap di jalan kecil depan homestay untuk mengawali trip kami ke gunung bromo.

narsis dulu
kami serombongan naik mobil jeep dengan jarak tempuh sekitar 2 jam. fyi, pernah masukin tangan ke air es yang baru diambil dari kulkas? ya. seperti itulah rasanya berkendara dengan jeep terbuka kecepatan tinggi di kaki gunung pada jam 2 dini hari. dingin. men!

tetep cool walaupun kedinginan
sepanjang jalan hanya diterangi oleh lampu depan dari jeep. tapi kalau mau merhatiin sedikit aja, ternyata di kiri dan kanan kami adalah jurang yang hanya tuhan yang tahu tingginya berapa.

sisi gelap didepan itu jurang loh... 
sekitar jam setengah 5 pagi kami sampai di checkpoint. yang katanya sih, kalau cuacanya bagus kami bakalan melihat sunrise indah dengan pemandangan gunung bromo. tapi sayang, sepertinya tuhan merencanakan agar saya kembali lagi kesini dilain waktu untuk melihat sunrise-nya. karena ternyata, kabut turun sangat lebat dan menghalangi pandangan kami untuk melihatnya.



berkabut :D
waktu sudah agak siang. akhirnya bisa juga melihat pemandangan disekeliling. banyak yang menyewakan kudanya untuk menaiki dan menuruni checkpoint ini. soalnya jarak antara tempat diparkirnya jeep dan checkpoint lumayan jauh. tapi saya memilih jalan kaki saja. :D

jadi pengen miara kuda. bbm sekarang mahal euy :D
naik jeep lagii... dan karena hujan yang cukup deras. gak ada yang berani ngeluarin kamera atau hapenya untuk menangkap momen perjalanan ke bromonya... :D


akhirnya sampai kaki gunung bromo. perjalanan masih panjang. dan tentu saja, perjalanan yang dimaksud adalah perjalanan nanjak buat sampai ke puncaknya.

masih gerimis dan berkabut
tanahnya berupa pasir gembur. ada yang gambar-gambar wajah 3 dimensi di dinding pasirnya. lucu dan kreatif.


cukup jauh berjalan kaki hingga akhirnya masih ada kurang lebih 300an anak tangga lagi untuk dinaiki. agar perjalanan kami benar-benar komplit. 


foto puncak dan pemandangan dari puncaknya gak arif upload ah. bukan kenapa-kenapa, tapi biar jadi motivasi aja buat kamu yang belum pernah ke puncak bromo, semoga suatu saat nanti mendapat kesempatan untuk kesini ya.. :))

nah, untuk turun dari puncak, guide kami punya ide yang cukup menantang. yaitu bukannya turun menuruni anak tangga yang sama pada waktu kami naik, melainkan turun langsung lewat dinding pasir gunung bromo. which is so damn scary, saya jadi ingat lagi kalau saya takut ketinggian. :|

eh, tapi keren loh.. asik sih lebih tepatnya :D


kayak biasa aja ya? coba bandingkan dengan foto di bawah ini. 

garis kuning di sebelah kanan adalah tangga untuk kami naik, garis coklat kehitaman di kiri adalah bekas/jejak kami sewaktu menuruni gunung :|
akhirnya pulang deh... naik jeep lagi.. naik kereta lagi... menuju ke barat dari timur dengan tubuh yang masih pegal dan capek. tapi hey, awal bulan ini benar-benar menyenangkan.. terimakasih Allah, saya masih bisa menikmati hidup... semoga saya masih bisa menikmati kenikmatan-kenikmatan seperti ini diwaktu-waktu selanjutnya.. :)

amin.. 



You may also like

21 komentar:

  1. sedingin air dari kulkas mas..? wow.....berarti dingiiiiiiin banget ya....kalo saya udah langsung menggigil deh di cuaca seperti itu...hehe

    BalasHapus
  2. sekali2 trip ke kawah ijen jga mas..rutenya keren seperti jalur naga dragonball. Haha..

    BalasHapus
  3. Bromo, wah saya cuma denger namanya saja sob, pengi banget kesana, kayanya eksotis banget tempatnya

    BalasHapus
  4. Kerenn nih perjalanannya rif, seruuuu... dan pengen banget bisa jalan2 kesana.
    Dulu saat hubby jalan2 ke sana entah knp mba ir gak ikut ( sepertinya alasan kesehatan jg ) :(

    Heuuu....smg pny kesempatan jln2 ke tempat seru lainnya ya rih :)

    BalasHapus
  5. subhanallah bromo, abdi nu tos lami di Malang, acan ngaraosan :(

    BalasHapus
  6. Artikel yg menarik, thanks untuk infonya
    Terima asih atas infromasi yang sdah disampaikan sangat menarik sekali gan !
    ditunggu ja kunjungan bailknya

    BalasHapus
  7. Aku jadi pengen ke Bromo....
    Kapan ya aku bisa kesana?

    BalasHapus
  8. Foto2nya seru tuh... kayaknya emang enakan pergi berombongan ya ke Bromo itu?

    BalasHapus
  9. .. pengen ke Bromo :( adek aq udah kesana berkali^. huhh ..

    BalasHapus
  10. Hahahaha.. Obat Penyempitan Pembuluh Darah. Uuuupppsss.. *salah fokus*

    Aaaa.. Sekarang cerita mu membuat saya tambah envy. Bromo, oh Bromo. Kereeeen. Iya eung saya sekali kabut menghalangi sunrise. Tapi cukup liat Bromo pun udah keren gan! Dan waktu turun meluncurnya itu loh, gila sensasinya pasti super. Ah, bener-bener pengen ke sana :D

    BalasHapus
  11. percaya nggak percaya aku bahkan nggak pernah ke bromo lo rif

    BalasHapus
  12. ke bromo bang? kereeeen :")
    wah wah sejak dulu saya pengen banget naik bromo sama kakak saya tapi belumdibolehin terus :(

    BalasHapus
  13. bromo...entah kapan saya bisa menjejakkan kaki di sana :-)

    BalasHapus
  14. sedang tidak hujan ini ya sob,
    perjalanan yang keren

    BalasHapus
  15. ini sama temen kantor atau temen rumah ?
    Rinjani mas, paling keren tuh, masih lebih perawan di banding Bromo, Merapi dsb

    BalasHapus
  16. Sangat indah bukan, matahari terbit di puncak Bromo?

    BalasHapus
  17. wah kayaknya asik... :D

    sekali2 kau mainlah, jgn kerja terus, buat refreshing :)

    btw, iya, salah ngetik yg b*tch, autocorrectnya menyesatkan :D

    BalasHapus
  18. Serunya ya bisa menikmati keindahan Gunung Bromo bersama teman-teman. Pasti akan menjadi pengalaman yang mengesankan. Meski gagal melihat sunrise, setidaknya pemandangan sekitar kawah bromo menjadi pelipur lara tersediri ya.

    Duhh...ternyata Arif Chasan narsis juga ya :)

    BalasHapus
  19. ommo komenmu banyak amat rif hahaha
    eh sudah tamat itu ceritanya. dalam beberapa hari bakal saya turunkan :)

    BalasHapus
  20. Saya juga ketinggalan sunrise di Bromo, jadinya harus kembali lagi ke sana suatu saat.

    BalasHapus
  21. Perjalanan yang sangat melelahkan sekaligus menyenangkan..

    BalasHapus