akhir-akhir ini banyak sekali musibah terutama di jalanan Jakarta yang melibatkan anak-anak mudanya. mulai dari artis terkenal sampai yang e...

akhir-akhir ini banyak sekali musibah terutama di jalanan Jakarta yang melibatkan anak-anak mudanya. mulai dari artis terkenal sampai yang emang gak kenal sama sekali. persamaannya satu, mereka mengendarai mobil yang bisa dibilang mewah pada waktu dini hari. tentu saja saya mendoakan yang terbaik bagi mereka yang terkena musibah. semoga kejadian yang sama tidak terulang lagi pada siapapun.

tapi seolah tidak mau kehilangan momen, media-media mulai menyorot kehidupan malam dan dini hari pemuda-pemudi berlimpah materi ini. bisa dilihat di sini. berita lainnya bisa dilihat di related postnya. dimana bisa ditarik kesimpulan kalau "kegiatan" malam hingga dini hari itu memang biasa bagi mereka dan sudah berlangsung sejak lama.

di waktu yang sama, sekitar dini hari. seseorang bernama Arif Chasan terkadang sedang ternyenyak, terkadang juga masih duduk di hadapan laptop menghabiskan malam dengan berlembur ria. tidak menyetir mobil seharga 1 M, tidak juga sedang menenggak apa yang mereka sebut "nectar of god". bisa dilihat ada sebuah jembatan besar dan panjang begitu jauh memisahkan apa yang disebut dengan nasib. :D

terlintas rasa iri pasti pernah. bagaimana tidak, hanya dengan sekali lihat saja bisa terpampang begitu besar perbedaannya. mereka yang mungkin tanpa meminta pun bisa mendapatkan kendaraan mewah, console game terbaru, gadget-gadget premium. bahkan mungkin setiap bulan bisa jalan-jalan keluar negeri. lalu ketika suatu hari saya melihat jauh kedalam cermin, apa yang saya lihat hanyalah seseorang yang mau bagaimanapun kerasnya bekerja, tetap aja kalau tanggal tua makannya kalau enggak gorengan ya rendang berwujud mie.

hehehehehehe

"tuhan tidak pernah bermain judi" kata mbak Nesya di buku terbarunya MayaMaia. i can only think nothing but agree with her. setiap lembar daun yang jatuh dihamparan bumi, setiap kokok ayam yang bersahutan dikala fajar, dan nasib serta takdir setiap individu yang bernafas tidak lain tidak bukan adalah lembar-lembar skenario maha besar yang bahkan sudah dituliskanNya jauh sebelum kita lahir.

saya mungkin ingin hidup yang serba nyaman, serba berkecukupan, serba berlimpahan saat ini. tapi Allah tau, bukan itu yang saya butuhkan. :)

yang bisa kita lakukan sekarang hanyalah berdoa, berusaha, dan berprasangka baik akan skenario terbaik yang telah Ia tetapkan untuk diri kita masing-masing.

selamat menjalani hari...


kenapa saya pengen baca MayaMaia? karena saya adalah pembaca cerita-cerita yang mbak nesya posting di blognya . di mulai dari lonceng angi...

kenapa saya pengen baca MayaMaia?

karena saya adalah pembaca cerita-cerita yang mbak nesya posting di blognya. di mulai dari lonceng angin, saya bahkan pernah menulis tentang lonceng angin di sini. flame to dust, dan lain-lain. sayang, semua yang pernah mbak nesya posting sudah diturunkan. jadi, saya pengen dong memiliki cerita yang ditulis mbak nesya secara permanen. maka dari itu, saya sudah beli online di mizan.com. tapi sampe sekarang belum nyampe juga euy, dan lagian walaupun sudah nyampe, saya pengen yang ada tanda bibirnya. haha :D

nah, mbak nesya, sini-sini, kasih tanda bibirnya,eh novelnya buat arif. :D

ceritanya ikut meramaikan giveaway yang di adain sama mbak nesya. yang mau ikutan juga, bisa di cek di link ini.

cheers!