[Garis Horizon] ah, sepertinya saya mencuri kalimat dari mbak Ninda . Blogger romantis yang susah ditebak pikirannya :D sebagai programmer...

Anti sosial

/
23 Comments
[Garis Horizon] ah, sepertinya saya mencuri kalimat dari mbak Ninda. Blogger romantis yang susah ditebak pikirannya :D

sebagai programmer, saya sering berangkat pagi pulang malam (tidak jarang juga sampe pagi lagi). pas pulang dan nyampe kosan-pun, saya sering buka laptop lagi sampai akhirnya tertidur dengan sendirinya didepan laptop. sebagai catatan, kegiatan macam itu bisa dikatakan rutin dan tiap hari.

sedikit cerita tentang kosan saya. gambaran singkatnya, kosannya bukan kosan mewah, dengan lantai dari kayu ditingkat dua dan mempunyai lima tetangga. 3 dikiri-kanan, dan dua didepan. penghuninya ada pemuda ada juga yang sudah berkeluarga (anak istrinya tinggal disitu).

karena kamar mandinya ada diluar, saya sering berpapasan dengan tetangga-tetangga saya tersebut. dan seringkali saya melemparkan sapa senyum saat bertatap muka.

dalam pandangan saya, semuanya tampak baik-baik saja...

...tapi hati manusia siapa yang tau

sampai suatu pagi dihari sabtu, ada orang yang sedang mengobrol di lorong kosan. bapak-bapak penghuni kosan didepan saya dan seseorang yang tampaknya akan mengekos disini. dia (si bapak penghuni kosan depan saya) menceritakan detil kosan disini, sampai dia bicara

"nah, penghuni kamar yang ini nih, gak tau kenapa, pulang kerja langsung masuk ke kamar. gak ada basa-basinya, gak pernah ngajak ngobrol sama saya. masa yang tua duluan yang ngajak ngobrol?"

entah dia tau kalau saya ada didalam kamar itu mendengarkan, atau mungkin mengira saya tidak ada disana saat itu, yang jelas, suaranya benar-benar jelas terdengar sampai ke dalam kosan saya. masuk ke telinga saya.

ah.. entahlah.. kalau saya lanjutkan tulisan ini dengan argumen atau pendapat saya pribadi, pasti akan berakhir pada kalimat-kalimat pembelaan saja.

sampai saat ini, saya masih diam.. melakukan hal seperti biasanya.. berangkat pagi.. pulang malam.. dan tetap sapa senyum saat berpapasan..

yang saya sadari sejauh ini sih, seperti air.. lebih mudah membuatnya keruh daripada menjernihkannya... :D


You may also like

23 komentar:

  1. Bersabar ketika orang menghibah kita, Insya Alloh pahala akan mengalir.

    BalasHapus
  2. Selamat pagi arif,...

    Abaikan semua hal yg membuat kita berfikir negatif, atau merasa negatif. Mba ir jg sering diblg jutex dan introvert, knp ? krn jarang rumpi2 dan nenangga,jarang ikutan kumpul acara ibu2 di sklh,introvert krn katanya susah didekati dan menutup diri.

    Akh kita gak bisa memuaskan semua org kan rif ? selama hati kita tulus memandang siapapun. Bersopan santun yg baik, meski hny lewat senyuman,sapaan ramah,anggukan, tdk perlu hrs berkerumunkan?

    Masukan dari mba, jika arif sekalinya bertemu muka dgn mereka...senyum dan menyapa,berbincang sebentar...setelah itu tetaplah menjadi diri sendiri ;)

    terima kasih suportnya di blog mba irma ya dik...^^

    BalasHapus
  3. berinteraksi memang gampang2 susah yah, apalagi dengan komunitas yang heterogen, yah bisa2 kita saja membawa diri, selama itu tidak merugikan orang lain ga usah diambil hati kayanya, but pastinya harus introspeksi juga hehe...

    BalasHapus
  4. Adakalanya memang perlu berbasa-basi dgn kata bro, selain itu kadang senyum saat ini sering disalahartikan, niat kita tulus senyum tapi org mungkin melihatnya spt angkuh, etc hehehe

    BalasHapus
  5. ya mungkin dia emang pendiam. belum tentu anti sosial.

    BalasHapus
  6. sabar mas, yang penting kita tak mengganggu orang lain dan tak merugikan siapapun....dimana2 memang selalu ada pro kontra.

    BalasHapus
  7. hehehehe itu hidup kita...lbh mudah orang menyimpulkan dari yang dia liat tanpa tau yang sebenarnya terjadi...
    sabar aja ..selama yang kita lakukan benar dan tidak merugikan orang lain ...it's okay mas

    BalasHapus
  8. kok crita kita sama yah....

    kluar pagi, pulang malam. jarang 'nonggo' ke tetangga-tetangga kamar. :)

    BalasHapus
  9. namanya manusia yah... kalo ga diajak ngobrol srg suka negative thinking...
    yawes ajak ngobrol aja sekenanya: misi pak, saya masuk kamar dulu, capek sekali kerja seharian.
    si bapak: iya iya. kerja apa?
    kamu: programer, kerja desain web.
    bapak: web itu apa?
    kamu: web itu jaring...
    bapak: lho? kamu ngapain jaring laba2?
    kamu: #pura2pingsan

    BalasHapus
  10. dibiarin aja lah...


    nanti airnya juga jernih dengan sendirinya

    BalasHapus
  11. orang memang banyak macemnya..sabar aja mas..tetap be your self aja..yg penting gak mrugikan orang lain.. tetap semangat :))

    BalasHapus
  12. asyikan,itulah hidup.Kalau hidup cuma datar aja sama aja kaya mati donk.Terkadang yang membuat hidup terasa memuakan adalah diri kita sendiri bukan orang lain. :)

    BalasHapus
  13. Hay-hay wah nice post sob..
    Perlu dengar post lain ni..
    Bagus banget..:)
    kunjungi my blog jga y..:)

    BalasHapus
  14. Ya begitulah manusia banyak sekali sifat kelakuan dan hal lainnya yang tidak bisa kita tebak....tapi saya pikir bener juga yang dibilang bapak itu,yang ngajak ngobrol seharusnya yg lebih muda duluaan, hehe peace, Mas Brow!!!

    BalasHapus
  15. Kadang memang kita tidak pernah tahu apa yg terjadi dibelakang kita. Yang kita tahu sepertinya baik aja, padahal mungkin ya dibelakang kita, malah kita jadi bhn omongan yg menyakitkan. Apalagi bagi diriku pribadi yg memiliki sifat introvert dan jarang bergaul plus pemalu, kadang kesulitan lho utk bersosialisasi.

    BalasHapus
  16. emmm....lupakan kata orang dan tetaplah tersenyum :)

    BalasHapus
  17. jangan u'udzon.. siapa tahu aja kesibukannya bikin dia jadi kaya gitu.... ansos di satu sisi, bukan berarti ansos di sisi lain.. ^^

    BalasHapus
  18. sekali-kali tak ada salahnya ngumpul dengan mereka-mereka itu sob, ya paling tidak bisa nambah kenalan

    BalasHapus
  19. Sudah , tenanglah , karna kita lebih tahu tentang diri kita sendiri ketimbang bapak bapak di luar kos kosan yang asyik men 'judge' hanya dari visual semata. :)

    BalasHapus
  20. yah kanapa tidak yang tua ngajak ngobrol pada yang lebih muda

    BalasHapus
  21. mulai lah dari kita.. gag perlu mempertimbangkan kita ini tua atau muda.. just.. mulai lah dari kita ;)

    BalasHapus
  22. hahaa ada benarnya juga sih agan..:)

    BalasHapus
  23. hoho dianggap ansos itu emg ga enak, pdhl diri menolak tp tetap dianggap spt itu, sabarr mas, coba lebih akrab aja sm org sekitar, skedar say helo mngkin, hee #cm saran
    slm kenal :)

    BalasHapus