[Garis Horizon] dalam perjalanan hidup yang sudah saya jalani sampai hari ini. meski masih sangat dini, saya sudah sangat bersyukur. entahla...

Hati nurani

/
8 Comments
[Garis Horizon] dalam perjalanan hidup yang sudah saya jalani sampai hari ini. meski masih sangat dini, saya sudah sangat bersyukur. entahlah, Jakarta punya caranya sendiri untuk mendidik dalam artian yang sebenarnya. :-)

macet, semrawut, dan panasnya Jakarta kayaknya udah bukan rahasia lagi deh ya, terlebih sekarang udah mau pilkada. dan *ehm* saya sedikit pesimistis dengan para calon-calonnya yang sepertinya gak belajar dari masa lalu. mereka masih ada aja yang mengobral janji yang muluk-muluk. ya, janji yang jika dilihat dari pengalaman masa lalu kadang mudah diucapkan tapi sangat mudah atau (mungkin) sengaja untuk melanggarnya. tapi toh, kayaknya saya gak ngaruh ngomong beginian. KTP saya kan bukan domisili Jakarta. hehe

dibanding ngurusin orang-orang buncit yang lagi diatas, mending tengok-tengok dulu yuk (kalau boleh saya menyebutnya) kasta bawahnya, contohnya saya dan sederajat. :p

ok, apa yang saya pelajari setelah hampir setaun kerja sebagai programmer di Jakarta ini bener-bener banyak asem manisnya deh. serius. kalau boleh itung-itungan, ke-loyal-an seseorang kayaknya gak bisa dibeli sama gaji.

pernah saya liat seseorang rela ujan-ujanan cuman buat nganterin paket. kemeja yang basah karena keringat cuman buat nawarin barang. atau kaki yang pegal karena berjalan berkilo-kilo jauhnya hanya untuk menjual barang yang memenuhi dan memberatkan ranselnya.

apakah kita pernah membayangkan perasaan para pekerja keras ini ketika melihat headline koran atau situs berita bunyinya "Anggota DPR menghabiskan triliunan rupiah untuk kunjungan dan belanja di luar negeri"

:-)




You may also like

8 komentar:

  1. jakarta panas?
    waw sudahkah kau mampir di surabaya?
    pagi2 pasti sudah sauna rif...
    :P
    jakarta masih bisa ditolerir dibanding sby
    tapi sby jelas lebih bikin krasan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Surabaya lalinnya teratur nin heheh...

      Hapus
  2. semua ada balasannya kok... mencari nafkah halal Insya Allah termasuk berjihad. Sedang yang bersenang-senang dengan uang bukan haknya sebetulnya sedang menuju ke jurang kehancuran sangat dalam... serahkan semua pada Allah sajalah. Tapi memang rasanya miris banget dengan kehidupan seperti itu

    BalasHapus
  3. Jakarta, beberapa tahun lalu pernah hidup disana tidak betah sama macet + panasnya sob :D

    BalasHapus
  4. hmmm..suka ma postingannya, intinya baca bersyukur ya?

    BalasHapus
  5. salam super sahabat,
    tetap semangat dan sukses selalu ya
    ditunggu kunjungan baliknya :)

    BalasHapus
  6. Tulisan yg menarik :-)
    Hah, kadang jd malu sendiri. Tuhan sdh ngasih byk kok tetep aja mengeluh...hiks...

    BalasHapus
  7. menarik postingannya...semangat terus yaaa...:)

    BalasHapus