berjalan kecil dibawah sore gerimis disekitaran semanggi karena diturunkan paksa oleh supir metro mini  640 yang menyerah dengan keadaan jal...

Jakarta 26 November 2012

/
27 Comments
berjalan kecil dibawah sore gerimis disekitaran semanggi karena diturunkan paksa oleh supir metro mini  640 yang menyerah dengan keadaan jalan yang macet gak karuan dan memutuskan untuk putar arah dibandingkan dengan melanjutkan perjalanannya mengantarkan saya -penumpang- ketempat tujuan yang seharusnya.

saat sedang berjalan kaki memutar trotoar plaza semanggi untuk mendapatkan metro mini lainnya sehingga saya bisa melanjutkan perjalanan saya yang terpotong, saya di cegat oleh seorang pria kumal setelan preman yang ngajak ngobrol. well, atau lebih tepatnya ngajak berantem.

pria kurus tinggi tersebut bener-bener gak bersahabat, "eh, lu anak mana luh?!" "liat saku lu! lu bawa piso gak lu?!" "mau ngapain lu disini?" "kerja dimana lu?!" begitulah summary kata-katanya. saya emang pikir ini gak beres, tapi dia kayaknya gak berusaha buat ngambil barang-barang saya. jadi saya masih ngerasa tenang-tenang aja. tapi dugaan saya salah.

setelah lebih dari 10 menit perhatian saya terpaku pada pria kurus jangkung tersebut. tiba-tiba aja dia memutuskan untuk meninggalkan saya. saya kaget bukan karena dia pergi gitu aja, saya kaget karena ternyata dia gak sendirian. selama ini ada temennya dibelakang saya. dan saya makin kaget ketika tas gendong saya terbuka. dan sebuah handphone blackberry kantor yang seharusnya ada di tas udah gak ada ditempatnya. saya lemes.

saya udah coba kejar kearah terowongan di bawah jalan memutar semanggi tempat dua orang itu pergi. saya  sempat tanya pedagang aksesoris yang menggelar lapaknya disana. dia menunjuk kearah jalan atas. saya menaiki tangga hanya untuk memastikan kalau mereka berdua udah ngilang. mungkin sudah naik bis atau gimana. dan sepertinya memang sudah harus saya ikhlaskan...

buat kamu yang baca tulisan ini, hati-hati aja ya.. biar nanti bisa lebih jaga diri kalau-kalau kena situasi yang sama... :)


You may also like

27 komentar:

  1. Waspadalah!

    Thanks for the warning, Mas Arif.

    BalasHapus
  2. Super sekali bapak Arif ! Semoga itu menjadi pelajaran untuk kita semua dan khususnya untuk Pak Arif sendiri.
    Rizki sudah ada yang mengatur dan kita tinggal berusaha untuk menggapainya :D

    BalasHapus
  3. kejahatan sekarang memang dilakukan dengan berbagai modus, membuat kita harus lebih berhati-hati, semoga tidak terjadi lagi sobat..

    BalasHapus
  4. modus baru kayaknya. dia mengalihkan perhatianmu ya. jadi temennya bisa beraksi

    BalasHapus
  5. modus....
    yg sabar mas, mgkn memang ini yg hrs tjd

    BalasHapus
  6. Innalillahi wa inna ilaihi roji'un, wah sebegitunya di jakarta ya Kang. Selalu ada modus pengalihan perhatian.
    Semoga Alloh Ta'ala memberikan pengganti yang lebih baik untuk sampean.

    BalasHapus
  7. hebat. modus pencopetan cepat berevolusi...

    semoga dapet BB kantor yang baru mas.

    BalasHapus
  8. pertama itu pelajaran yg penting banget tuk lebih berhati2, kedua itu jg mengingatkan kita tuk selalu berdoa sebelum bepergian, ketiga bersyukur kamu tidak sampai terluka atau dilukai.

    btw dulu (2011) ane pp selalu naek metro mini 506, n kalau pulang (pasti malem) yg naik macem2 model mulai dari pgmnen beneran, pengamen sok jagoan, sampe preman dgn modal pidato trs mintak duit kesmua penumpang hehe. intinya selalu waspadalah :)

    BalasHapus
  9. innalillahi..

    bener kata kak aulawi. setidaknya masih selamat, kak :)

    BalasHapus
  10. waduh arif :( mbak jadi sedih nih...
    semoga dapat ganti yang lebih baik ya.... maaf baru sempat main.. terkubur dalam kesibukan

    BalasHapus
  11. modus pengalih perhatian mereka berhasil ya sob, kewaspadaan dan menghindari jalan sendirian ketika keamanan yang tak terjamin sangat perlu ya sob

    BalasHapus
  12. modus pengalih perhatian mereka berhasil ya sob, kewaspadaan dan menghindari jalan sendirian ketika keamanan yang tak terjamin sangat perlu ya sob

    BalasHapus
  13. astagaaa... itu daerah sering gue lewatin, rif.... dan gue belum pernah ngalamin kayak lu, en jangan ssampe deh... hiiiy.... -_-

    BalasHapus
  14. Okey,dech thanks...kunjungan yang ke2 x,hehe...!!!

    BalasHapus
  15. Mudah2an kejadian yang mengerikan itu tdk terulang lagi ya krn bagaimanapun aku juga pernah mengalami hal yang sama yang kadang membuat diri ini trauma berat

    BalasHapus
  16. saya tau bagaimana lemes nya abang......

    BalasHapus
  17. Innalillah,...

    Yang sabar ya Arif,. Semoga nanti dapat ganti yang lebih bagusss... :D

    Semoga gak disuruh ganti sama kantor. Hehe

    BalasHapus
  18. duhhh,.. :(
    untungnya mereka gak melakukan aksi kekerasan ya ke arif.
    Semoga dapet gantinya yah :)

    BalasHapus
  19. terjebak dalam kemacetan sepertinya udah bagian dari rutinitas ya

    BalasHapus
  20. namanya kota besar kang.. :)

    tetap waspada..!

    BalasHapus
  21. Karena itulah saya meninggalkan Jakarta Mas Bro, dan memilih hidup di desa seperti sekarang. Tapi terimakasih infonya, siapa tau suatu saat nanti saya ke Jakarta Lagi. salam kenal:) follow my web juga ya? Thanks

    BalasHapus
  22. dulu juga sekali kehilangan HP,tp semenjak kuliah sekarang alhamdullilah aman
    Jakarta kota keras,jadi segala cara dilakukan untuk bertahan hidup

    BalasHapus
  23. Dunia luar rumah memang kejam :'3 teman yang saya boncengi pernah dijambret hapenya, tragis iii. tetap waspada di manapun kita berada.

    BalasHapus
  24. ikut menyimak gan, salam kenal..

    BalasHapus
  25. semoga yang nyopet dikasih insyaf mas, dan semoga enggak terulang lagi pada siapapun :)

    BalasHapus