Mentari kini patut bersedih. cahayanya tak lagi memantul pada apapun. dunia sudah menjadi kosong layaknya hati yang tertinggal kasih tanpa k...

Cahaya tanpa bayangan

/
37 Comments
Mentari kini patut bersedih. cahayanya tak lagi memantul pada apapun. dunia sudah menjadi kosong layaknya hati yang tertinggal kasih tanpa kata terakhir. kedigdayaan dan kesombongannya sudah tak berarti. tak seperti masa lalu yang penuh sinar dan kearoganan. merasa memiliki segalanya, merasa menumbuhkan segalanya.

Pecahan beling dari gelas yang kita kecup bersama (pun) sama sekali tak ada apa-apanya dibandingkan rasa sepi Purnama retak yang telah dikhianati Mentari. Janji yang diingkari, cinta terlapis kebohongan, dan rindu yang tak pernah ada. kemurungan yang permanen dan hati yang terlanjur mati. tak ada dongeng yang lebih menyedihkan dari kisah Purnama yang malang ini.

Memohon maaf?

pada siapa? 

Purnama itu sudah dingin. entah itu tubuh ataupun hatinya. Raja Cahaya yang memohon pada pusara kuno itu hanyalah menabur sia. Ia menyadari, betapa menyedihkannya melalui hidup yang panjang tanpa sempat mengucap maaf. 

Suara parau itu menggaung dikejauhan. semua jenis kehidupan menoleh pada arah dimana suara itu berasal. namun tak ada lagi kasih yang tersisa untuk sang Mentari. semuanya hanya menatap sesal. menyesalkan keputusan yang Mentari buat dimasa lalu. hingga akibatnya, kehangatan Purnama tak lagi bisa dirasakan semesta dikala malam begitu menggigit.

waktu ~ sesal ~ duka





You may also like

37 komentar:

  1. Eh, matahari tak pernah sombong, ia selalu memberikan waktu untuk malam tiba dan bulan mencicipi sinarnya kemudian memantulkannya pada bumi #salahfokus hehe..

    Penyesalan itu akan selalu menjadi duka saat kita tidak bisa membiarkannya berubah positif, bergerak dari rasa sesal memang sulit tapi pasti bisa. Bener ga yaaaaa ini komentar ngawurnya? :D
    Maafkan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu kan hukum alamnya... sayangnya, hukum alam gak berlaku untuk urusan rasa, hati, dan cinta #halah :D

      haduuh mbaak... komentarmu gak lebih ngawur dari postinganku... XD

      Hapus
    2. oh jadi ini tentang rasa, hati dan cinta? #akhirnya ngaku. hehehe..
      kalau begitu salam ngawur untuk ngawur. tapi beneran, saya suka sama lika liku pemaparan tulisan ini :)

      Hapus
  2. Duh...kalimat2 diatas puitis sekali dan begitu banyak kiasannnya. Aku aja tidak terlalu mengerti lho, ini bercerita tentang apa :)

    BalasHapus
  3. Untain kata-kata yg menarik seperti di tujukan kepada seseorang..

    BalasHapus
  4. yang saya tau, semakin kuat cahaya nya maka akan semakin kuat juga bayangannya *quote: Kuroko no basket*

    BalasHapus
  5. suara parau itu kokok ayam bukan ya?

    BalasHapus
  6. arif mulai bermetafora nih,,,perumpamaannya mulai membutuhkan konsentrasi saat membacanya :)

    # Amprokan nanti harus ikut, nanti mba irma kabar-kabari ya...#

    BalasHapus
  7. Ohhh... Jadi dulunya mentari dan purnama bersatu, hingga sekarang mereka terpisah oleh siang dan malam karena pertengkaran hebat yang terjadi di masa lampau? Begitu???

    Lupakan komen saya, Arif.. :))

    BalasHapus
  8. otakku agak tepu kala ini utk menafsir nukilanmu,sahabat~

    p/s: oh, ya..tiada postingan dariku buat seketika..mungkin hujung tahun nnt kembali dgn postingan baru..terlalu byk cobaan hidup melanda..doakan aku baik2 saja,ya~ jaga diri~ =)

    jika punya kelapangan aku akan jenguk2 lagi ke sini~ ^^

    BalasHapus
  9. mentari yang berkhianat kenapa harus sedih sobat:}

    BalasHapus
  10. setuju dengan Irma, ungkapannya butuh konsentrasi tuk memahaminye :) btw cahaya tanpa bayangan itu ibarat sesuatu yg sia-sia, seperti mentari kesepian tanpa ada apapun disekitarnya yg bisa dibagi sinarnya

    BalasHapus
  11. ini postingan patah hati, kah ? :D

    BalasHapus
  12. bayangan ada karena cahaya dan pihak ke-3 yang berupa sesuatu yang konkret sehingga cahaya membiaskan bayangan hehe..

    BalasHapus
  13. Mentari dan purnama tak akan pernah seiring sejalan, mereka datang saling bergantian...#duh jd inagt lagunya "melangkah di atas awan"

    BalasHapus
  14. kenapa kau nak... puisimu galau beudt...

    nenek sdg di bogor nak

    BalasHapus
  15. untuk itu, manfa'atin waktu sebaik baiknya... sebelum waktu jauh memakan raga kita.. :eea

    :eh OOT ngga sih.. :hihihi

    BalasHapus
  16. kamu puitis sekali ternyata... :)

    BalasHapus
  17. kalimat demi kalimatnya sangat indah dan sarat makna :)

    BalasHapus
  18. siang, wah sdah lama yah gak kesni. eh ternyata udah lama juga postingannya :D hehe...

    hayu punyaku udah almaa noh yg baru...

    BalasHapus
  19. manis banget deh tulisan ini riffff :3

    BalasHapus
  20. saklarnya sebelah mana yah?

    apalah arti cahaya tanpa bayangan...

    BalasHapus
  21. :-) nice post suka banget deh...
    silahkan komentari juga artikel saya ya Gan.. go to my blog :-)

    BalasHapus
  22. bagus curahan ketikan nya

    salam kenal

    komentarin artikel ini ya..

    www.timkomte.com/2012/09/traffic-pengunjung-rumahku-turun.html

    BalasHapus
  23. wah sudah lama rasa nya tidak berjumpa, maaf yah baru bisa mampir lagi ke blog sobat....
    psotingan nya bagus sob........^_^

    BalasHapus
  24. wah kata2 nya bagus sekali sob bnr2 puitis...
    heheh kaya nya lagi ada yg galau nih.....

    BalasHapus
  25. aduhh.. kata-katanya dalem banget nih..

    BalasHapus
  26. keren deh.. ditunggu postingan berikutnya.. :D

    BalasHapus
  27. dari dulu salut sama penulis2 yang bisa bikin karya kayak gini.. diksinya keren, mas bro... :D

    BalasHapus
  28. Cahaya tanpa bayangan?? Cahaya Kegelapan yaa?? *Backsound horor, :))

    BalasHapus
  29. ahahahahah Cinta sulit di mengerti untuk orang-orang ukuran saya ^_^

    BalasHapus